Rusia Balas Usir 59 Diplomat Barat

0
386
Aksi balasan terhadap negara-negara Barat pun dilakukan oleh Rusia dengan mengusir sebanyak 59 diplomat dari 23 negara. (Foto: Istimewa)

JAKARTA – Ketegangan antara Rusia dengan Barat masih terus memburuk. Aksi balasan terhadap negara-negara Barat pun dilakukan oleh Rusia dengan mengusir sebanyak 59 diplomat dari 23 negara.

Langkah pengusiran puluhan diplomat Barat tersebut dilakukan Rusia pada Jumat (30/3/2018). Tak hanya itu, Rusia bahkan merasa memiliki hak untuk mengambil tindakan terhadap empat negara lain.

Pengusiran itu dilakukan di tengah ketegangan memburuk dengan Barat menyangkut peracunan bekas mata-mata Rusia beserta putrinya di Inggris.

Rusia mengatakan, langkah itu adalah tanggapan atas yang disebutnya tuntutan tidak berdasar terhadap sejumlah diplomatnya untuk meninggalkan negara Barat.

Banyak negara Barat seperti London dan Washington melakukan pengusiran terhadap diplomat Rusia sebagai teaksi dan kecaman atas pembunuhan Sergei Skripal dan putrinya, Yulia, dengan diracun.

Satu hari sebelumnya, Moskow memerintahkan pengusiran terhadap 60 diplomat Amerika Serikat serta penutupan konsulat AS di kota kedua Rusia, St Petersburg, sebagai balasan atas pengusiran terbesar diplomat sejak Perang Dingin.

Rusia pada Jumat memanggil para diplomat senior dari sebagian besar negara yagn telah mengusir diplomat-diplomat Rusia dan mengatakan kepada mereka bahwa Rusia akan melakukan pengusiran diplomat mereka dalam jumlah yang sama.

Rusia sudah membalas langkah yang sama terhadap Inggris karena negara itu mengusir 23 diplomatnya terkait terungkapnya penggunaan racun saraf kelas militer di wilayah Eropa sejak Perang Dunia Kedua. Duta Besar Inggris Laurie Bristow kembali dipanggil pada Jumat.

Kementerian Luar Negeri Rusia mengatakan Bristow telah diberi tahu bahwa London punya waktu satu bulan untuk memangkas kontingen diplomatiknya di Rusia menjadi jumlah yang sama dengan diplomat yang ada di misi Rusia di Inggris.

Rusia membantah tuduhan bahwa pihaknya berada di balik serangan itu dan menduga tudingan itu merupakan bagian dari rencana Barat untuk merusak hubungan Timur-Barat serta mengucilkan Moskow.

Pada Jumat, Kemlu Rusia memanggil para pejabat senior kedutaan dari Australia, Albania, Prancis, Jerman, Italia, Polandia, Belanda, Kroasia, Ukraina, Denmark, Irlandia, Spanyol, Estonia, Latvia, Lithuania, Makedonia, Moldova, Romania, Finlandia, Norwegia, Swedia, Kanada dan Republik Ceko.

Empat negara lain, yaitu Belgia, Hongaria, Georgia dan Montenegro, baru saja mengumumkan bahwa mereka juga mengusir beberapa diplomat Rusia terkait perkara Skripal. (alf)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here